Mistikus Cinta

0

Berkata Syeikh Ibnu 'Arabi dalam kitabnya yang termasyhur:  INTISARI AL-FUTUHAT AL-MAKKIYYAH

Apabila Syeikh Junaid al-Baghdadi ra ditanya tentang  "Ma'rifat"  dan  tentang "si 'Arif"  (Ahli Ma'rifat),  lalu beliau pun menjawab:

"WARNA AIR DI DALAM GELAS MENURUT WARNA GELASNYA"

Kalau gelas berwarna merah,  air yang jernih di dalamnya pun turut akan menjadi merah juga.  Kalau gelas berwarna hijau,  maka air yang jernih di dalam gelas itu kelihatan berwarna hijau juga.

Dalam artikata yang lain,  warna air itu menurut warna gelasnya,  dan gelas itu pula mempamerkan kesannya dalam apa jua yang dikandunginya.

Maksud Syeikh Junaid ra itu ialah kita sendiri lah yang mewarnai objek ilmu (sesuatu perkara  / benda yang diketahui) kita sendiri,  lantaran kita tidak kenal yang lain kecuali diri kita juga.  Benda atau objek yang kita ma'rifatkan itu sebenarnya adalah makhluk seperti kita juga.

Apa jua warna gelas itu, air di dalamnya sama saja warnanya dengan warna gelas itu. Orang yang tidak 'arif menyangka air itu berwarna sama seperti warna gelas itu juga karena menurut pandangan mereka sedemikian.

Walaupun air itu menurut bentuk gelas yang mengandunginya dan juga menurut warna gelas itu,  tetapi pada hakikatnya air itu tidak terlihat dan tidak terbatas.

Ia berada di mana-mana saja, bukan di dalam gelas itu saja.  Hanya kelihatan pada dzahirnya saja air itu berbentuk dann berwarna seperti gelasnya,  tetapi pada hakikatnya air itu jernih tidak berwarna dan juga tidak berbentuk.

Orang yang berpandangan hanya  tertumpu kepada air di dalam gelas itu saja yang mengatakan air itu berbentuk dan berwarna.

Sebaliknya orang yang memandang realita atau hakikat air itu tahu benar bahwa bentuk dan warna itu adalah kesan daripada gelas itu saja.  Air tetap air juga walaupun ia berada di dalam gelas,  di luar gelas bahkan di mana-mana saja. 

HAKIKAT  AIR  TETAP  AIR  JUGA.

Demikian juga  "Tajalli atau Pendzahiran Tuhan"  dalam tempat pendzahiran-Nya (tajalli-Nya).  Alam semesta ini adalah tempat pendzahiran Ketuhanan Allah.

ALAM  INI  IBARAT  GELAS

AIR  ITU  IBARAT  TUHAN

Pada hakikatnya,  Tuhan Allah itu tidak terbatas dan tidak sama dengan makhluk,  tetapi apabila Dia sendiri mentajalli Diri-Nya pada alam (tempat pendzahiran /  tempat tajalli),  maka sama lah Dia (Allah Yang Tidak Terbatas itu) dengan alam  atau  makhluk yang terbatas, terlihat, berbentuk dan berupa.

Fahamilah dengan hati yang jernih dan akal yang bijaksana.

ALLAHU  AKBAR



https://mistikus-sufi.blogspot.co.id/p/donasi.html
Visit Donasi Mistikus Cinta

DMCA.com
Anda sedang membaca Intisari Al Futuhat Al Makkiyyah. Diizinkan copy paste untuk dipublikasikan: Intisari Al Futuhat Al Makkiyyah, namun jangan lupa untuk meletakkan link posting Intisari Al Futuhat Al Makkiyyah dari Blog Mistikus Cinta sebagai sumbernya, apabila tidak mau menyebut sumber dari BLOG. Mohon jangan COPAS. Jika menurut anda artikel ini bermanfaat mohon bantu share. Untuk menyambung tali silaturahmi silahkan Liked FB Fanpage Mistikus Cinta - Follow Twitter @Mistikus_Sufi - Ikuti dan Share Channel Telegram @mistikuscinta. Terima kasih.

Post a Comment Blogger Disqus

Komentar diseleksi terlebih dahulu sebelum ditampilkan.

 
Top