Mistikus Cinta

0
Mursyid Mempermainkan Ego Kalian (6)
Jangan Memandang Orang yang Berdosa sebagai Binatang 

Maulana Syaikh Muhammad Nazhim Adil al-Haqqani Dalam Mercy Oceans (Book Two)


Bismillahhirrahmannirahim

Kita selalu membutuhkan pertolongan Awliya/ Wali Allah. Mereka adalah khalifah Allah di muka bumi. Mereka mempunyai kekuatan untuk menolong ummat manusia. Grandsyaikh Abdullah Fa’iz ad-Daghestani berbicara mengenai pengetahuan yang sangat berguna bagi kita. Pengetahuan itu datang melalui dua jalur.

Pertama dengan cara mendengar dari luar dan menggunakannya untuk mengarahkan seseorang ke jalan tertentu. Kedua adalah pengetahuan yang berasal dari hati dan ini lebih kuat dalam mendorong seseorang meraih sasarannya. Dengan kata lain, jika perintah berasal dari luar, ego tidak akan memperhatikannya, tetapi bila berasal dari dirimu sendiri, dia mempunyai efek yang lebih besar. Ego tidak suka diperintah, tetapi jika berasal dari hati, kalian melihatnya sebagai terhormat. Kalian bisa saja mendengar begitu banyak pelajaran, tetapi kalian menunggu perintah itu untuk datang dari dirimu sendiri.

Kebenaran dan Bimbingan Ilahi ada bersama jalan yang kedua. Awliya Allah bisa berbicara ketika mengajarkan, tetapi mereka juga mengirimkan inspirasi ke dalam hati kalian. Lalu orang yang mendengar berpikir mengenai pengetahuan yang datang, ”Aku memikirkan hal ini. “ Semakin banyak kita dimurnikan maka gelombang hikmah Ilahi dapat ditangkap oleh telinga hati kita.

Rasulullah saw bersabda bahwa jika seseorang dapat menjaga kemurnian hatinya dan beribadah dengan tulus selama 40 hari, maka dia akan dapat menangkap hikmah Ilahi dalam hatinya dan bisa berbicara dengan penuh hikmah. Hikmah adalah inti dari pengetahuan. Grandsyaikh ‘Abdullah Fa’iz ad-Daghestani berkata, bahwa sangat mungkin untuk seorang hamba, Allah swt mengajarkan dia, atau Rasulullah saw mengajarkan dia, atau mursyidnya mengajarkan dia dengan inspirasi. Bagi seorang dokter sangat penting memiliki inspirasi untuk membuat diagnosis. Semakin banyak seorang dokter mempunyai hati yang bersih, dia akan mudah memahami suatu penyakit dan menyarankan pengobatannya.

Ini jika mereka hanya berpikir untuk menolong orang dengan ikhlas dan untuk meringankan penderitaan orang lain. Mereka para dokter yang ikhlas dan tidak cinta terhadap uang, maka Allah akan menghilangkan sekat dari hati mereka dan mereka akan berhasil. Dengan menolong orang lain, Allah swt akan menolongmu. Mata mereka harus berada di luar kecintaan terhadap uang, artinya jika pasiennya memberi, ambil, jika tidak, jangan meminta.

Tetapi orang yang paling bersifat materialistik saat ini adalah dokter. Sedangkan orang yang paling disenangi Allah swt adalah orang yang suka menolong orang lain. Itu adalah kehormatan bagi setiap orang. Setiap hari kita harus berniat untuk menolong orang lain, jangan menolong dirimu sendiri, maka Allah akan menolongmu dan pertolongan-Nya sudah cukup.

Jika semua orang di dunia berkumpul untuk menolongmu, mereka tidak bisa melakukan seperti apa yang dilakukan-Nya. Dia memberi kesenangan, keamanan dan kebahagiaan. Kalian tidak bisa membelinya, itu hanya untuk orang-orang yang tulus. Ini adalah realitas. Suatu ketika seorang Wali melihat orang yang mabuk sedang terbaring di atas tanah dengan menyebut “Allah, Allah, Allah.”

Beliau mengambil sapu tangan dan mulai membersihkan mulutnya. “Wahai Tuhanku, Aku memohon ampun atas nama orang ini.” Beliau pergi ke suatu ruangan dan mendengar Suara Ilahi yang tertuju kepadanya, “Wahai hamba-Ku, engkau membersihkan mulutnya demi Aku dan Aku membersihkan hatinya untukmu.” Kemudian beliau mendengar seseorang berdo’a diluar dan menangis memohon ampun. “Siapa kamu?” “Apa yang kamu lakukan?” Aku adalah orang yang mulutnya engkau bersihkan.”

Meningkatnya keimanannya berarti rahmat meningkat dalam hati, jangan memandang orang yang berdosa seperti binatang. Itu hanyalah pandangan luar dari orang-orang yang terpelajar. Para Awliya melihat dengan rahmat. “Perantaraanku adalah untuk para pendosa yang besar,” sabda Rasulullah saw.

Wa min Allah at Tawfiq


https://mistikus-sufi.blogspot.co.id/p/donasi.html
Visit Donasi Mistikus Cinta

Anda sedang membaca Mursyid Mempermainkan Ego Kalian (6). Diizinkan copy paste untuk dipublikasikan: Mursyid Mempermainkan Ego Kalian (6), namun jangan lupa untuk meletakkan link posting Mursyid Mempermainkan Ego Kalian (6) dari Blog Mistikus Cinta sebagai sumbernya. Silahkan Liked - Follow FB Fanpage Mistikus Cinta | Follow Twitter @Mistikus_Sufi | Ikuti dan Share Channel Telegram @mistikuscinta | Silahkan kunjungi Ensiklopedia Sufi Nusantara, klik: SUFIPEDIA.Terima kasih.


Sebarkan via LINE - WA:

Post a Comment Blogger Disqus

Komentar diseleksi terlebih dahulu sebelum ditampilkan.

 
Top