Mistikus Cinta

0
Ada satu istilah sufi, 
yaitu mati sebelum mati, 
Apakah maksud mati si sufi, 
Bukan bercerai nyawa dari badan, 

Bercerai nyawa dari badan, 
Itu hanya perpindahan, 
Berpindah dari alam benda, 
Masuk ke dalam alam nyawa, 

Namun kita hidup juga, 
Hanya berpindah alam saja,
Hidup terus wujud,
Karena ia pancaran Al-Wujud,

Di alam sana kita wujud juga,
Melihat tanpa mata,
Mendengar tanpa telinga,
Lebih jelas dan nyata,

Karena dinding badaniah tidak ada,
Apakah mati menurut si sufi,
Dengarlah uraian di bawah ini,
Mati di sini dalam khayalan,
Dalam khayalan dan perasaan,
Khayalan dan perasaan,
Sangat penting dalam kesufian,

Matikan ego mu,
Matikan nafsu amarahmu,
Matikan kepentingan diri,
Tegakkan kepentingan Ilahi,
Nafikan dirimu isbatkan Allah,

Hingga terasa tiada wujud selain Allah,
Hingga terasa dirimu kosong belaka,
Hanya Allah segala-gala,
Hingga terasa tidak ada segala sesuatu,
Yang ada hanya zat yang Maha Satu,

Bila Allah terdiri dalam hati,
Terasa lenyap diri sendiri,
Nafi yang lain isbatkan Allah,
Itulah rahsia Laailaha Illallah,

Terasalah dalam perasaan si sufi,
Dia telah binasa dan mati,
Yang hidup hanya Allah,
Yang wujud hanya Allah,

Inilah dalam perasaan,
Inilah dalam khayalan,
Orang sufi orang rohani,
Merenung jauh ke dalam diri,

Berbagai ilham mereka perolehi,
Orang bukan sufi sukar mempercayai,
Bukan senang menjadi sufi,
Perlu latihan secara rohani,

Mereka bersembahyang mereka berpuasa,
Mereka berzikir setiap masa,
Bersihkan hati hingga berkilap,
Bercahaya bersinar tiada lagi gelap,

Hati dicuci dengan zikrullah,
Jiwa yang kembali mengadap Allah,
Guru itu sebagai pembimbing,
Menuju ma'rifat yang hening,

Ma'rifat itu pengenalan,
Mengenal Allah mengenal insan,
Apabila sampai ke ma'rifat suci,
Terasalah ia hampirnya Rabbi,

Terlalu hampir terlalu nyata,
Lidah kelu hendak berkata,
Tidak dapat dikatakan,
Hanya terasa dalam khayalan,
Orang sufi hampir dengan Rabbi,

Mereka kosong dari ego sendiri,
Mereka menjadi cermin Allah,
Mereka menjadi tanda-tanda Allah,
Mereka itu sudah kembali,
Kembali ke hadrat Ilahi,
Badan di dunia tapi roh di sisi Allah,
Mati pada diri..tapi hidup dalam Allah,
Mereka itu hamba Allah sejati,
Mereka itu hanya manifestasi,

Kalau kau perangi wali Allah,
Kau sebenarnya memerangi Allah,
Kalau kau wali Allah,
Lontaranmu lontaran Allah,
Pukulanmu pukulan Allah,
Bukan kau yang membunuh,
Sebenarnya Allah,

Wali Allah sufi sejati,
Doa nya makbul di restui ilahi,
Mereka menjadi khalifah Allah,
Mereka hanya ayat-ayat Allah,
Belajarlah pada syeikh sufi,
Agar kau diberkati Ilahi,
Terlalu hampir sekali,
Terasa diri tiada lagi,
Matilah diri hiduplah Allah,
Semata-mata yang ada hanya dzat Allah....
                             


https://mistikus-sufi.blogspot.co.id/p/donasi.html
Visit Donasi Mistikus Cinta

Anda sedang membaca Hakekat Mati Sebelum Mati. Diizinkan copy paste untuk dipublikasikan: Hakekat Mati Sebelum Mati, namun jangan lupa untuk meletakkan link posting Hakekat Mati Sebelum Mati dari Blog Mistikus Cinta sebagai sumbernya. Silahkan Liked - Follow FB Fanpage Mistikus Cinta | Follow Twitter @Mistikus_Sufi | Ikuti dan Share Channel Telegram @mistikuscinta | Silahkan kunjungi Ensiklopedia Sufi Nusantara, klik: SUFIPEDIA.Terima kasih.


Sebarkan via LINE - WA:

Post a Comment Blogger Disqus

Komentar diseleksi terlebih dahulu sebelum ditampilkan.

 
Top